4 Macam-macam Operasi Hidung yang Harus Diketahui

macam macam operasi hidung

4 Macam-macam Operasi Hidung yang Harus Diketahui

Di Tinjau oleh Dokter

Sebagai bagian penting dari sistem pernapasan manusia, hidung memiliki peranan yang signifikan. Selain berperan sebagai alat pernapasan, hidung juga berfungsi dalam membantu sensorik penciuman dan dalam menjaga kelembapan udara yang masuk ke paru-paru. Meskipun secara alami bentuk dan ukuran hidung bervariasi, terdapat beberapa kondisi atau bentuk hidung yang kurang sempurna yang dapat mengganggu pernapasan individu, seperti deviasi septum, polip hidung, saddle nose, dan lain sebagainya. Salah satu metode yang efektif untuk mengatasi masalah ini adalah melalui operasi hidung. Operasi hidung sendiri dibedakan melalui macam macam operasi hidung yang akan dijelaskan lebih lanjut dalam artikel dari Plasthethic Clinic berikut ini. 

Apa Itu Operasi Hidung?

Operasi hidung merupakan salah satu tindakan bedah yang bertujuan untuk memperbaiki masalah pernapasan individu yang dapat timbul akibat berbagai faktor. Ini termasuk masalah seperti perbaikan kelainan bawaan pada hidung, serta koreksi bentuk hidung yang tidak simetris karena trauma atau cedera akibat kecelakaan.

Hidung sendiri terdiri dari tulang di bagian atas dan tulang rawan di bagian bawahnya. Struktur ini, yang terdiri dari tulang, tulang rawan, kulit, atau kombinasi dari ketiganya, dapat diperbaiki melalui prosedur operasi hidung untuk memulihkan fungsi pernapasan individu.

Apa Saja Macam-macam Operasi Hidung?

Operasi hidung dapat terbagi menjadi beberapa jenis dengan tujuan dan metode yang berbeda-beda. Di bawah ini adalah macam-macam operasi hidung yang dapat Anda ketahui.

1. Turbinoplasty

Turbinoplasty adalah prosedur bedah yang dirancang untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan turbinat hidung, yaitu sebuah struktur yang berperan dalam mengatur aliran udara melalui hidung. Turbinat terdiri dari tulang yang dikelilingi oleh jaringan pembuluh darah dan selaput lendir di bagian luar.

Dalam beberapa kasus, turbinat dapat mengalami pembengkakan atau peradangan yang bisa disebabkan oleh beberapa faktor, seperti iritasi, alergi, atau infeksi, yang dapat mengakibatkan penyumbatan hidung dan produksi lendir yang berlebihan, sehingga mengganggu pernapasan individu. Jika seseorang mengalami kondisi ini, maka dokter dapat menyarankan pasien untuk melakukan tindakan turbinoplasty guna memperbaiki aliran pernapasan pasien.

2. Rhinoplasty

Rhinoplasty adalah salah satu jenis operasi hidung yang cukup dikenal luas oleh masyarakat umum. Tujuan dari tindakan ini adalah untuk memperbaiki bentuk dan penampilan hidung yang mungkin telah mengalami trauma akibat kecelakaan.

Selain memiliki aspek estetika, prosedur ini juga dapat dilakukan untuk mengoreksi bentuk hidung yang dapat mengakibatkan penderita mengalami kesulitan dalam bernapas, serta memperbaiki cacat bawaan pada hidung dan merestrukturisasi hidung yang rusak akibat cedera.

Tindakan rhinoplasty sendiri dapat dibagi menjadi dua jenis, yaitu rhinoplasty terbuka dan rhinoplasty tertutup. Pilihan antara keduanya tergantung pada kebutuhan pasien. Jika pasien membutuhkan rekonstruksi hidung yang cukup besar dan luas, maka dokter akan melakukan rhinoplasty terbuka dengan membuat sayatan di luar hidung dan di sekat antara lubang hidung untuk memisahkan kulit hidung dari tulang dan tulang rawan.

Sedangkan, rhinoplasty tertutup dilakukan dengan menjangkau sebagian hidung. Dalam prosedur ini, dokter bedah akan membuat sayatan kecil dan terbatas yang dimulai dari dalam hidung melalui lubang hidung untuk memisahkan kulit dari tulang dan tulang rawan.

Baca Juga: Apa Saja Jenis-Jenis Operasi Plastik yang Ada di Plasthetic?

3. Septoplasty

Septoplasty adalah prosedur bedah yang dilakukan untuk memperbaiki kelainan pada septum hidung yang miring atau bengkok, atau yang disebut juga dengan istilah deviasi septum. Septum hidung sendiri merupakan dinding pemisah antara dua saluran hidung. Jika septum hidung tidak berada dalam posisi yang tepat, maka dapat menyebabkan penyumbatan pada salah satu sisi hidung dan mengganggu aliran udara.

Dalam tindakan ini, dokter bedah biasanya akan mengoreksi septum yang tidak sesuai dengan menghilangkan sebagian tulang atau tulang rawan yang berlebihan atau hanya memindahkan septum yang bengkok ke posisi yang benar. Beberapa pasien dengan kondisi seperti bibir sumbing juga mungkin menjalani prosedur ini jika kondisi tersebut mengganggu area pernapasan mereka.

4. Rhinoseptoplasty

Rhinoseptoplasty merupakan kombinasi dari prosedur bedah rhinoplasty dan septoplasty. Tindakan ini tidak hanya bertujuan untuk memperbaiki penampilan hidung tetapi juga untuk mengatasi masalah fungsional yang terkait dengan septum yang bengkok atau miring.

Dibandingkan dengan jenis operasi hidung lainnya, rhinoseptoplasty tergolong sebagai prosedur yang lebih kompleks. Tindakan bedah ini sering menjadi pilihan bagi pasien yang mengalami skoliosis hidung, hidung bengkok, dan deviasi septum.

Apa Saja Hal yang Harus Diperhatikan Sebelum Operasi Hidung?

Sebelum menjalani operasi hidung, terdapat beberapa hal yang harus Anda perhatikan terlebih dahulu, beberapa di antaranya adalah sebagai berikut.

1. Konsultasi Awal

Konsultasi awal dengan seorang dokter spesialis bedah menjadi langkah pertama yang sangat penting sebelum menjalani operasi hidung. Dalam pertemuan ini, dokter akan memberikan penjelasan mengenai manfaat, risiko, efek samping, dan kemungkinan komplikasi yang mungkin timbul setelah operasi hidung. 

Selama konsultasi, dokter juga akan mengevaluasi kondisi hidung Anda dan memberikan rekomendasi mengenai prosedur yang cocok untuk situasi Anda. Proses konsultasi ini juga bisa Anda manfaatkan untuk mengajukan pertanyaan dan mendapatkan pemahaman yang lebih mendalam tentang prosedur yang akan Anda jalani.

Baca Juga: Kenapa Bekas Operasi Terasa Nyeri? Cari Tahu Penyebabnya!

2. Pemeriksaan Kesehatan

Setelah dokter mengevaluasi kondisi Anda, maka langkah selanjutnya yang harus Anda lalui adalah dengan menjalani serangkaian pemeriksaan kesehatan guna memastikan bahwa Anda memenuhi syarat untuk menjalani tindakan bedah tersebut. Pemeriksaan kesehatan ini dapat melibatkan penilaian menyeluruh terhadap riwayat kesehatan Anda, termasuk riwayat penyakit, operasi sebelumnya, dan obat-obatan yang pernah atau sedang Anda konsumsi.

Selain pemeriksaan riwayat kesehatan, tes kesehatan juga akan mencakup pemeriksaan fisik, terutama pada bagian hidung, seperti ketebalan kulit, kondisi bagian dalam dan luar hidung, serta tulang rawan di pangkal atau puncak hidung.

Selain rangkaian pemeriksaan tersebut, dokter mungkin akan merujuk Anda untuk menjalani tes tambahan yang relevan dengan kondisi yang Anda miliki.  

3. Menghindari Obat-obatan Tertentu

Sebelum menjalani operasi, dokter akan memberikan Anda panduan untuk menghindari penggunaan beberapa jenis obat tertentu, terutama obat-obatan yang dapat memengaruhi pembekuan darah, termasuk aspirin dan ibuprofen. Menghindari penggunaan obat-obatan tersebut sekitar dua minggu sebelum operasi dapat membantu mengurangi risiko perdarahan selama dan setelah prosedur.

4. Tidak Mengonsumsi Alkohol dan Rokok

Hal terakhir yang harus Anda perhatikan sebelum menjalani operasi hidung adalah untuk tidak mengonsumsi alkohol dan merokok beberapa minggu sebelum prosedur dilakukan. Sebab, alkohol dan nikotin yang terkandung dalam rokok dapat berdampak negatif pada proses penyembuhan, meningkatkan risiko komplikasi, dan mengganggu pemulihan setelah operasi. Menghentikan konsumsi alkohol dan merokok sebelum operasi menjadi salah satu tindakan yang penting guna memastikan hasil yang optimal.

Apa Saja Efek Samping dari Operasi Hidung?

Sama seperti dalam berbagai prosedur bedah lainnya, operasi hidung juga dapat menimbulkan efek samping. Beberapa efek samping yang mungkin Anda alami termasuk berikut ini.

  • Kesulitan bernapas
  • Mati rasa di area hidung
  • Pendarahan atau mimisan
  • Reaksi alergi terhadap obat bius
  • Bentuk hidung yang tidak simetris
  • Robekan pada septum (perforasi septum)
  • Kemungkinan terkena infeksi pada bekas sayatan
  • Kemungkinan timbulnya jaringan parut atau bekas luka di hidung
  • Rasa nyeri dan pembengkakan di hidung yang tidak kunjung mereda

Selain itu, terdapat juga beberapa gejala yang harus Anda perhatikan setelah prosedur operasi hidung berlangsung. Jika Anda mengalami gejala-gejala berikut ini, segera konsultasikan dengan dokter yang merawat Anda. 

  • Demam tinggi
  • Nyeri hebat di hidung
  • Pendarahan di hidung yang signifikan
  • Pembengkakan atau memar pada hidung, kelopak mata, atau wajah
  • Sakit kepala yang tidak mereda meskipun telah mengonsumsi obat yang diresepkan oleh dokter

Baca Juga: Ketahui Cara Sedot Lemak Tanpa Operasi dengan Body Tite

Bagaimana Tips Pemulihan Pasca Operasi Hidung?

Untuk menghindari risiko dan efek samping yang mungkin terjadi setelah operasi hidung, berikut adalah beberapa tips untuk pemulihan pasca operasi hidung yang bisa Anda ikuti.

  • Menghindari lingkungan yang berdebu atau berasap
  • Pastikan agar hidung Anda tidak terkena air, terutama saat mandi
  • Menghindari mengompres hidung dengan kompres dingin setelah operasi
  • Menghindari aktivitas berat, seperti jogging, aerobik, atau berenang
  • Tidak menghembuskan udara melalui hidung atau mengorek kotoran di hidung
  • Tidur dengan posisi kepala lebih tinggi dengan menumpukkan beberapa bantal
  • Menghindari aktivitas seperti meniup hidung, mengejan, mengunyah, tersenyum, atau tertawa secara berlebihan
  • Membatasi asupan garam agar pembengkakan hidung pasca operasi tidak semakin parah
  • Saat menggosok gigi, lakukan dengan lembut untuk menghindari gesekan berlebihan pada bibir atas yang dekat dengan hidung
  • Hindari menggunakan kacamata yang dapat memberikan tekanan pada hidung, setidaknya selama 4 minggu setelah operasi
  • Pilih pakaian dengan kancing atau resleting untuk memudahkan Anda mengenakannya tanpa perlu melewatkan kepala

Dalam menjalani kehidupan sehari-hari, kemampuan pernapasan yang lancar menjadi salah satu hal yang penting bagi kesehatan maupun kenyamanan Anda saat menjalani aktivitas sehari-hari.

Apabila Anda mengalami permasalahan dengan struktur hidung hingga mengganggu fungsi pernapasan Anda, maka Anda bisa mempertimbangkan untuk menjalani operasi hidung. Plasthetic Clinic sendiri menyediakan macam-macam operasi hidung yang dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan Anda, berikut beberapa di antaranya.

1. Rhinoplasty

Rhinoplasty merupakan salah satu tindakan bedah yang bertujuan untuk memperbaiki bentuk hidung yang kurang proporsional, baik yang disebabkan oleh cedera akibat kecelakaan atau kelainan bawaan. Selain itu, prosedur ini juga dapat membantu mengembalikan fungsi pernapasan pasien ke kondisi normal.

2. Alarplasty

Alarplasty adalah tindakan bedah yang ditujukan untuk memperbaiki bagian samping hidung yang dikenal sebagai alar atau sayap hidung. Dalam prosedur ini, jaringan berlebih seperti kulit atau tulang rawan akan diangkat untuk menciptakan penampilan yang lebih seimbang dan proporsional. Selain itu, tindakan ini juga bertujuan dalam memperbaiki fungsi pernapasan yang mungkin terganggu oleh jaringan berlebih atau tulang rawan.

3. Tip Plasty

Tip Plasty merupakan prosedur yang difokuskan pada perubahan bentuk dan ukuran ujung hidung. Selain memberikan manfaat dalam hal penampilan, prosedur ini juga memiliki manfaat kesehatan dengan dapat mengurangi frekuensi pilek atau flu yang sering terjadi.

Sebelum Anda memutuskan untuk menjalani salah satu dari tindakan operasi hidung tersebut, sangat penting untuk berkonsultasi dengan dokter bedah yang terkait agar Anda dapat memahami prosedur, risiko, dan potensi efek samping yang mungkin terjadi setelah operasi. Sebab, setiap prosedur memiliki risiko dan efek samping yang berbeda, sehingga sangat penting untuk mendapatkan saran dokter yang sesuai dengan kondisi Anda.

Untuk melakukan konsultasi, Anda bisa mengunjungi Plasthetic Clinic terdekat di kota Anda atau menghubungi tim kami di sini untuk melakukan konsultasi secara online. Semoga informasi mengenai macam-macam operasi hidung yang telah di jelaskan di atas dapat bermanfaat untuk Anda!

Plasthetic Clinic, Enhance Your Quality Of Life!

Ditinjau oleh: dr. Thomas Eduardus, M. Ked. Klin., Sp. BP-RE

web-banner-disclaimer-1

SHARE THIS ARTICLE IN:

Recent Articles

hiperpigmentasi-adalah

Hiperpigmentasi Adalah: Pengertian, Jenis, Penyebab, dan Cara Mengatasinya

Read More

5 Kegiatan yang dapat Membesarkan Payudara!

Read More

Rahasia Cara Mengecilkan Payudara Pria Secara Alami dan Efektif

Read More

We Prioritize our Customers

Dapatkan perawatan dan prosedur terbaik hanya di Plasthetic Clinic!